Juli 18, 2024

detektif.co.id

Relawan Digital TNI-Polri

Ciderain Demokrasi, Kuswanto Calon Urut No1 Sayangkan Proses Pemilihan PAW Kades Rantau Jaya Tidak Transparan

2 min read

Tanjabtim, (detektif.co.id) – Pemilihan Kepala Desa Pergantian Antar Waktu(PAW) Desa Rantau Jaya Kecamatan Rantau Rasau Kabupaten Tanjung Jabung Timur Jambi yang akan diselenggarakan pada 23 oktober mendatang diduga sarat penyimpangan dan tidak transparan.

Pasalnya calon nomor satu saat dikomfirmasi mengatakan, dalam hal ini ia merasa dan kuat dugaan terindikasi ketidak adilan. Senen. (09/10/2023).

” Setelah saya menganalisis daftar peserta musyawarah pemilihan kepala desa pergantian antar waktu (PAW) Desa Rantau Jaya Kecamatan Rantau Rasau kabupaten Tanjung Jabung Timur tahun 2023 mendapat kesimpulan adanya indikasi ketidak Adilan.” Ujar Kuswanto.

” Keterwakilan yang dimaksudkan seharusnya memenuhi unsur keadilan. Keadilan dalam penentuan mata pilih seharusnya terbagi merata dalam unit terkecil dalam kelompok masyarakat yaitu per RT. Karena dalam satu RT terdapat semua kriteria keterwakilan, kelompok (1) tokoh masyarakat; (2) tokoh agama; (3) tokoh perempuan; (4) tokoh pendidikan; (5) kelompok tani; (6) unsur KPM; (7) unsur pemuda; (8) unsur seni. Seharusnya, seminimalnya dalam satu RT terdapat 8 mata pilih (sesuai jumlah kelompok), hal ini sesuai peninjauan survei lapangan tiap RT terdapat semua (8 kelompok) kriteria pengelompokan, namun dalam praktik lapangan terdapat satu RT hanya 5 keterwakilan, dan di RT lain terdapat penumpukan jumlah pemilih yang signifikan.” Paparnya lagi.

Masih kata Kuswanto.” Saya memiliki 2 opini.
pertama: dalam teknis pemilihan keterwakilan secara adil dan keterwakilan, seharusnya;
1) *Secara statistik* ada istilah penentuan jumlah sampel, bisa di tentukan secara presentasi dari total mata pilih, boleh 10%, 20% dan seterusnya (penentuan sampel menurut teori Slovin).
2) selanjutnya dalam peraturan pemilihan secara PAW, keterwakilan dilakukan musyawarah dusun. Dari total sampel (dari point 1), di bagi jumlah dusun dalam satu desa.
3) setelah mendapat jumlah sampel per dusun (dari point 2), dusun merapatkan keterwakilannya tiap dusun bisa melalui bantuan RT. Jumlah sampel per dusun di bagi jumlah RT dalam satu dusun. Sehingga di temukan jumlah mata pilih keterwakilan tiap RT.
4) selanjutnya, setelah ada jumlah mata pilih per RT (sesuai point 3). RT bersama dusun melalui musyawarah menentukan keterwakilannya tiap kriteria (istilah statistiknya adalah purposive sampling). Jika dalam satu RT terdapat lebih dari jumlah yang seharusnya, maka harus di tentukan secara random, agar terjadi keterwakilan yang adil.
Contoh: dalam satu RT jumlah pemilih terdapat 9 orang, sedangkan kriteria hanya berjumlah 8. Artinya terdapat 2 orang yang mewakili dalam satu kriteria kelompok tersebut.
Misal kususnya tokoh pendidikan dalam satu RT terdapat 5 orang, sedangkan yang menjadi keterwakilan hanya 2 orang maka cara menentukannya dengan pengundian secara acak.

Kedua, panitia harus memiliki urutan kegiatan pemilihan PAW secara terbuka. 1) Calon kepala desa harus dilibatkan dalam penentuan kriteria pemilih. Sehingga memunculkan unsur demokrasi.
2) waktu pemilihan pemilih keterwakilan seharusnya di jadwalkan setelah penetapan calon kepala desa.

Kesimpulan: Dalam pemilihan PAW kepala desa Rantau Jaya belum memenuhi unsur keterwakilan secara berkeadilan dalam menentukan mata pilihnya.” Pungkasnya.

Hingga berita ini diterbitkan, panitia selaku penyelenggara belum bisa dikomfirmasi, beberapa kali di hubungi via tlp dan pesan singkat whatsApp selalu tidak aktiv. (RaJo)

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.